“ TIDAKLAH KERANA CINTAKAN ALLAH, MANUSIA TERKORBAN DAN BERKORBAN. TANPA CINTA LENYAPLAH AGAMA..TIDAKLAH KERANA CINTAKAN KEKASIH, MELAINKAN KERANA ILAHI. TANPA DIA TIADALAH KEHIDUPAN....” (HUKAMAK)

Jumaat, 15 Oktober 2010

Indahnya ILMU & UKHUWAH

Bismillahirrahmanirrahim...



Assalammualaikum wbh....

Alhamdulillah, ana masih diberi kesempatan untuk meniti kehidupan ini. Benarlah pabila kita menginjak dewasa, smkin byk pengalaman dan ilmu yang kita perolehi. Kenangan demi kenangan pasti menyingkap 1001 rahsia yg tsemai keindahan, mencuit senyuman dan menggetar tabir hati tatkala tbayang di mata. Masih teringat saat akhir kaki mlangkah kluar dari sekolah utk mniti dan mnimba ilmu di alam universiti. Diam xdiam dah tinggal beberapa langkah lagi kita smua  mengakhiri perjuangan utk bgelar graduan. Rupanya waktu blalu bgitu cepat hingga kita sndri kan terasa perpisahan itu mhampiri. Dan tinta hati berbicara mniti bait2 lagu menara gading yg bkumandang di halwa telinga... Khas utk antum smua... Slamat mhayati dan smoga bmanfaat dlm ukhuwah yg tbina.... 


MENARA GADING
by : Suara Hati

Kita bertemu di hari ini
Di perkampungan menara gading
Kita menjadi saksi
Berhimpunnya anak2 negeri

Membawa bersama harapan ibu bapa
Mencari secebis ilmu 
Buat bekalan di dada
Dalam mencari keredhaanNYA

Kita kan bertemu lagi
Kita melangkah ke menara gading
Pertemuan pertama kali
Berteraskan keimanan
Membuah persaudaraan
Itulah ikatan hati

Kita bersama tempuhi segala halangan
Berbekal iman dan tarbiyah
Beserta sedikit ilmu dan pengalaman
Dan berkat doa ibu dan bapa

Sahabat
Kita bersama membawa
Harapan dan cita-cita
Menjadi insan yang bertaqwa
Menjadi titik bermula
Ukhuwah sesama kita
Untuk berbakti pada semua

Kerana CINTA pada Yang ESA
Kerna UKHUWAH kita BERSAMA

Syukran yang xthingga pada antum smua kerna sudi mnerima ukhuwah ana, insan biasa.. Semoga saat2 indah kita mnjalani khidupan di menara gading ini mmbawa 1001 keindahan dan kenangan untuk menyemai keindahan psaudaraan hingga ke syurgawi sana... Pasti suatu saat kita smua merindui detik2 itu... Semoga kerinduan itu lahir dari hati yang mendambakan keredhaanNYA.. Lots of love dari ana buat smua.. Selamat bjuang dan bertemu kite di pentas kejayaan nnti.. i.ALlah.. mudah2han...

wassalam...

Sabtu, 25 September 2010

CINTA si Dia & CINTA Allah

Bismillahirrahmanirrahim.....

Ingatilah ALLAH walau sesaat
Assalammualaikum wbh.....

Alhamdulillah syukur Ya ALlah mmberi kesihatan bpanjangan pada ana, Alhamdulillah bulan syawal masih di zonnya.. Alhamdulillah ana dpt mlaksanakan ibadah dan diberi kkuatan mghabiskan puasa enam.. Bagaimana dgn antum smua? Semoga spti ana jua.. Tinta hati bbicara kembali utk kita semua menyelami jauh di lubuk hati...


 CINTA SI DIA & CINTA ALLAH 

ஜ۩۞۩ஜ
-----------------------------------------------------------
 Bila senang yg ku ingt si dia,
 BUKAN kusyukuri nikmat Allah.. 
Bila sakit yg ku perlukan si dia, 
BUKAN ku mohon kesembuhan dari ALlah,
Bila ku gembira yg ku ceritakan pada si dia,
BUKAN berterima kasih pada ALlah, 
Bila gelisah ku menelefon si dia, 
BUKAN ku mengadu pada ALlah, 
Bila sedih aku beritahu si dia, 
BUKAN merintih di hadapan ALlah 
Dan bila si dia meninggalkan aku
Yang ku salahkan ALlah 
BUKAN mempercayai Qada' & Qadar ALlah.. 
Bila esok ku bernyawa lagi, yg ku kenang si dia, 
BUKAN ALlah..

Selalu ku bersama si dia, 
Tapi jarang sekali dgn ALlah.. 
Selalu ku teringat si dia,
Tapi jarang sekali ku Rindu ALlah..
Selalu ku mendampingi si dia,
Tapi jarang sekali ku bteleku di hadapan ALlah...
Selalu ku say I LOVE U pada si dia,
Tapi sukarnya pada ALlah...

Sampai 1 saat, 
Bila aku kembali padaNYA,
Yg ku temui ALlah 
BUKAN si dia yg kuSanjung, yg kuSayang, yg kuCinta... 

Bila ALlah bertanya, aku hanya diam mmbisu.. 
Aku diseksa, aku dihukum... 
Tapi si dia xdatang menolongku... 
Bila ku ditanya lagi.. 
Aku jawab tidak tahu..!!!
Aku diberi azab seksa yg tidak terperi sakitnya.. 
Kelibat si dia pown aku xnampak...
Saat ini yg ku ingat BUKAN si dia.. 
Tapi ku merintih hiba, meratap simpati, 
Merayu dan memanggil ALlah, ALlah, ALlah.. 
BUKAN lagi si dia... 

Kala itu yg ku harapkan ALlah mmberi peluang utk aku btaubat dan sntse MENYINTAI, 
MENYAYANGI, MENGINGATI & MENGASIHI ALlah 

BUKAN si dia..

Ya ALlah, yang ku perlukan hanya diriMU
Ya ALLAH, yg ku kusyukuri nikmatMU 
Ya ALLAH, yg ku dambakan hanya CINTAMU
Ya ALLAH, seandainya esok masih ada
CINTA ini melabuh padaMU
KASIH ini bertebaran hanya utkMU
RINDU ini ku sampaikan kpdMU
-----------------------------------------------------------------------
 ஜ۩۞۩ஜ

Semoga hati2 kita sering mngingatiNYA, mmrlukanNYA dan mnyintaiNYA... Syukran ukhuwah ini shbat2...Maafkan ana slama pknalan... Ana akui ana insan yg lemah lagi hina di hadapanNYA...

CINTA si Dia & CINTA ALLAH

wassalam....

Rabu, 8 September 2010

Cahaya Cinta Ramadhan


Bismillahirrahmanirrahim.....


Assalammualaikum wbh........

Alhamdulillah... ku panjatkan kesyukuran dalam sanubari... Di Ramadhan ini, ku temui ketenangan yg abadi.. bait2 kasihNYA mlingkari dan mlengkapi nadi2 denyutan nafasku.. Tinta hati bbicara kembali.. mncari Cahaya Cinta Ramadhani...

Di Ramadhan ini...
ku meniti hati yg kian rosak
jiwa yg bkecamuk
minda yg dicarik rasa bsalah
bicara tiada rasa
prilaku tiada rupa
tingkah tiada gaya
Rasakan enaknya nikmat dunia
kasihnya ILahi dibiar bmuram duka

Di Ramadhan ini...
Shbt2 tersenyum riang
menemani titian2 akhir Ramadhan
Mencri knikmatan tsembunyi
Keluh resah sering tlihat
Mndamaikan kisah sedih tpinggir
Dek watak2 jiwa yg mmesongkan
Dunia dipentingkan
Akhirat ditinggalkan

Namun...
Dalam kegelisahan dan kelemasan
Ana menongkah arus
Mencari makna Ramadhan
Kerna hati ini amat merindui
Cahaya cinta Ramadhan
Bersinar indah di alam ciptaan tuhan
Tersenyum riang burung bkicauan
Pasti tsirat 1001 kisah di dlmNYA

Alhamdulillah...
Sebelum Ramadhan brakhir pergi
Cahaya cinta Ramadhan menjenguk diri
Hilang keresahan bmaharajalela
Sepi prilaku prosak jiwa
Bicara madah bbunga rasa
Pndangan mresap kdamaian hati
Nikmat ILahi kian disyukuri

Dan Cahaya Cinta Ramadhan
Permulaan membawa rasa
Pengakhiran mmbawa jiwa
Pasti watak2 hati yg suci
Menangisi pemergian Ramadhan
Kerna ade lagikah Cahaya Cinta Ramadhan
Di kala masa blalu sunyi
Tatkala usia mningkat kembali
Ramadhan ini pasti dirindui kembali....

wassalam...

Jumaat, 27 Ogos 2010

Buih2 Cinta DIA


Bismillahirrahmanirrahim....


Assalammualaikum wbh....

Alhamdulillah, diam xdiam dah masuk 18 Ramadhan rupanye... mase blalu begitu pantas shngga hati2 yang merindui bulan ini mula resah... Cukupkah amalanku di bulan penuh barokah ini, terhapuskan dosa2 yang ku lakukan slama ini, masih adekah ramadhan utk ku nanti atau adekah terangkat ibadatku di sisi ILahi.... wallahualam... mudah2han Allah mmndgar rintihan2 hati hambaNYA yg begitu merindui cahaya CINTA ILahi.... Harini ana nak bawakan sebuah kisah yang dipetik dari iluvislam... buat pkongsian bsame utk manfaat smua... slmat mhayati....

Buih Cinta Kepada Tuhanku Allah
www.iluvislam.com
Oleh : Aftiey
Editor : doraemong13

Hari-hari yang ku lalui penuh dugaan. Sebagai pelajar agama , dugaan 'Virus Merah'menjadi salah satu faktor aku bermuram durjana. Pergi ke sekolah dengan keadaan tidak selesa dan muka masam mencuka. Kawan-kawanku ada juga yang bertanya. Pernyataan mereka tidakku jawab. Aku hanya mendiamkan diri. Biarlah rahsia.

Kawan-kawanku ada yang mula memerhatikan sikapku. Sama sekali berubah. Daripada banyak berceloteh, sehingga senyap. Mereka tanya sepatah, aku jawab sepatah. Dalam hatiku , entah kenapa. Rasanya seperti tiada pengisian.

Hal-hal cinta ini semakin rancak apabila umurku 15 tahun. Kata orang umur 15 tahun memang zaman mencuba. Tapi adakah aku perlu mencuba bercinta? Sesekali soalan itu menjengah ke dalam kotak fikiran. Sebagai seorang remaja, sememangnya soalan sebegitulah yang menemaniku setiap hari. Namun ku biarkan tanpa jawapan.

Seawal tingkatan 4, aku mengenali seseorang. Pastinya dia adalah seorang lelaki. Saat itu aku rasa duniaku berbunga-bunga. Seperti 'Aku Yang Punya' . Oh, indahnya cinta. Aku mula mengenalinya.

Mula-mula kawan. Aku mengajak dia ke arah kebenaran. Malangnya, sekadar kata-kata kosong, aku rasa dia langsung tak ikut. Aku tak tahu nak buat apa. Kata dia, dia nak berubah kalau aku yang ajar dia jadi baik. Ok. Aku ajar dia, cakap elok-elok. Berdakwah. Dalam diam-diam aku juga turut menyimpan perasaan.

Semakin hari, hubungan kami semakin rapat. Akhirnya, dia meluahkan perasaan. Tanpa pengetahuan yang begitu mendalam, aku solat hajat banyak-banyak, minta ketenangan. Tapi, keresahan yang ku dapat.

Lalu aku memutuskan untuk menukar nombor telefon. Aku tinggalkan dia di belakang. Tapi, aku tekad. Ini adalah cara yang terbaik. Dan selepas itu, ku tidak lagi berpaling ke belakang, tidak lagi menghubunginya kembali atau mengingati. Semuanya telah aku lupakan. Pertolongan Allah. Siapa tahu?

**********

Tahun berikut.

Aku rasa diriku semakin terisi dengan nilai-nilai agama. Alhamdulillah, berkat kesungguhanku untuk berubah lebih baik. Namun, dugaan tidak terhenti di situ saja. Sampai satu masa, aku mengenali seorang lelaki yang bernama 'E' (bukan nama sebenar).

Meskipun dia lebih tua dariku, tapi bagiku dia banyak ilmu. Sejak itu aku rasa ingin 'berguru' dengannya. Seringkali dia menghantar 'wasiat Islam' kepadaku. Membuatkan aku hampir jatuh cinta. Siapa tak nak orang soleh kan? Tapi satu hari, dia berkias menyatakan perasaannya kepadaku. Aku jadi serba salah. Kebetulan ayahku baru pulang dari majlis ilmu. Membawa pulang buku '1001 Soal Jawab Wanita Dan Agama'.

Ku belek buku setebal 2 inci itu, dan membaca. "Astaghfirullahalazim! Apa yang telah aku lakukan? Bukankah berhubung dengan berlainan mahram sehingga membibitkan perasaan cinta itu HARAM? Berdosa besar?".

Sebenarnya, aku juga tahu tentang hal itu, tapi tidak menyeluruh. Mungkin, buku ini penyumbang hidayah kepada diriku yang selalu lalai ini. Desis hatiku. Terasa sangat berdosa rasanya! Bagaimana akanku hadapi neraka nanti? Sungguh, hal itu membuka mataku seluas-luasnya agar terhindar dari perbuatan zina hati terutamanya.

**********

Esoknya.

Aku memberitahu E bahwa aku ingin mengutus sepucuk emel kepada dia. Sebelum itu, aku menghulurkan kata maaf atas segala silapku. Ku taip emel itu. Memang terasa beratnya. Lalu ku tekan send.

Antara isi emel tersebut :

Dan tidaklah patut bagi seorang lelaki Mukmin dan perempuan Mukmin apabila Allah dan rasulnya menetapkan satu ketetapan, akan ada bagi pilihan (yang lain) tentang urusan mereka, dan sesiapa menderhakai Allah dan rasulnya maka sungguhlah di a telah sesat, sesat yang nyata. (Surah Al Ahzab 33:36)

Ku tundukkan wajah, tanda puas. Keredhaan Allah mesti aku cari.

Selama 2 jam duduk berbalas Twitter tiba-tiba kepalaku terasa berat. Pening. Sakit tekak. Yang penting, demam! Ya Allah, demam yang jadi? Apakah diriku terlalu berat atau ini cumakafarah dosa sahaja? Natijahnya biar Allah yang tentukan.

********

2 hari selepas itu.

Entah kenapa, selepas kesembuhanku dari demam, aku hanya mengingati mati. Tiada yang lain. Aku termenung, duduk, bangun, semuanya terlintas hal MATI. Mungkinkah aku akan mati sekejap lagi? Masyaallah! Berandaian itu membuka pintu syaitan!

Ku ubah hala niatku, mungkin akalku inginkan 'makanan' hari ini. Nabi juga ada bersabda:

"Orang yang mengingati mati adalah orang yang bijak"

Aku dan keluarga berangkat ke majlis ilmu yang berlangsung di Kelantan. Kami sampai di rumah jam 11 malam. Oh, penat. Adik-adikku semuanya sudah tidur dibuai mimpi. Aku yang masih belum menunaikan solat Isyak, cepat-cepat menunaikanya. Ku sentuh dahiku. "Oh, masih demam lagi rupanya".

Sesudah solat Isyak, aku duduk diantara dua sujud, dan berdoa, kemudian mengaminkan. Tiba-tiba, hatiku sakit. Rasa derita. Teringat mati lagi. Ingatanku pada hari itu sungguh kuat, lain daripada biasa. Memandangkan wudhu'ku yang masih lagi belum terbatal. Segera aku menunaikan solat Isyak untuk kali kedua. Untuk mengqada'kan solatku yang lepas. Sungguh berdosa diriku ini.

Alunan doa syahduku perdengarkan, kepada tuhan aku pohonkan.

Ya Allah, sesungguhnya kaulah yang maha pengasih lagi mengetahui tentang diriku. Hamba seperti fakir miskin yang meminta diberikan sedekah. Sungguh hina diri hamba di hadapanmu ya ALLAH. Ampuni segala dosa-dosa hamba. Ampuni segala dosa kedua ibu bapa hamba. Permudahkanlah urusan mereka di dunia dan di akhirat.

Ya Allah, entah kenapa, hamba hanya mengingati saja malam ini. Adakah hamba sudah ditakdirkan untuk bertemu denganmu? Ya Allah, dengarlah rintihan hambamu ini ya Allah. Hamba tidak sanggup berada di dalam nerakamu. Tapi hamba juga tidak layak bersama para walimu. Hamba terlalu miskin. Miskin beribadah padamu ya Allah. Berikanlah hamba hidayah dan sinar kebahagiaan. Tempatkanlah hamba dikalangan orang yang kau kasihi.

Amiin Ya Rabbal Alamin...

Linangan air mata membasahi kain sembahyangku. Sungguh tidak tertahan. Malam itu benar benar menjadi saksi antara aku dan tuhanku. Terasa berdosa saat berhadapan dengan-Nya, layakkan aku ke syurga tanpa amalan yang sempurna? Linangan air mata jatuh berjurai lagi, memang benarlah firman Allah : Dengan mengingati Allah hati akan menjadi tenang.

Ku teruskan lagi malam pengabdianku. Sungguh, ku merasa belum sempurna ibadahku. Ku membuka buku Solat-Solat Sunat, untuk kali pertama ku menunaikan solat sunat hajat. Kemudian, ku melakukan solat sunat tasbih. Rasulullah menganjurkan umat Islam mengamalkannya pada setiap malam, Jika tidak dapat setiap malam, amalkan seminggu sekali, atau setahun sekali ataupun paling kurang sekali seumur hidup. Dengan izin Allah hendaknya.

"Semoga Allah menerima taubatku pada malam ini".

************


Pada rakaat pertama, ku mulakan bacaan. Bacaanku tartil hari itu. Tajwid yang elok. Ku bangun, untuk rakaat kedua. Ku mulakan dengan Al-Fatihah, air mata ini tidak dapat ku tahan, kerana terasa kesyahduan solat malam kemudian ku membaca Surah Al-Asr. Ketika mengalunkan bacaan, terasa kakiku seperti ditarik. Tiada siapa yang mendengar pekikanku. Hanya Allah subhanahu wataala sahaja.

Terasa nyawaku dicabut. Bermula dari hujung kakiku, menjadi bersimpul kemudian naik ke pinggang. Ya Allah, ketika itu aku menjerit semahunya! Namun, jeritan yang tidak dapat didengari oleh orang lain sama sekali. Nyawaku di hujung helaan, aku sama sekali tidak dapat bernafas panjang. Suaraku tersekat-sekat. Adakah Allah bakal menarik nyawaku malam ini?

Aku berlawan dengan nafas pendek itu. Aku menangis semahunya. Menangis kerana nyawaku yang bakal dicabut Allah. Aku mengucap dua kalimah syahadah. Berkali-kali. Dalam keadaan hanya aku seorang yang berada di dalam bilik, tanpa ditemani sesiapa, aku melawan sendirian.

Selepas membaca 40 kali tasbih, aku rukuk. Tiba-tiba nafas pendek itu berhenti. Suaraku tidak lagi tersekat-sekat, nyawaku bukan lagi di hujung helaan. Alhamdulillah! Allah mengkehendaki aku untuk terus hidup lagi di bumi fana ini.

Demamku turut hilang serta-merta. Sungguhku tak sangka. Ku melakukan sujud syukur berkali-kali. Aku menangis semahunya. Inilah hidayah yang diberikan Allah.

Hatiku hiba, bertambah sayu. Malam itu, ku mengabdikan diriku hanya pada-Nya. Dan aku pasti tidak akan dikurniakan 'nyawa ketiga' oleh tuhanku.

Untuk hari-hariku yang mendatang, aku berazam untuk menjadi ketua muslimat, yang membawa syiar Islam ke serata dunia. Dan akulah penyambung generasi ummah! Insyaallah! Doakanku semoga jadi muslimah yang berjaya.


(Artikel ini adalah artikel yang benar, berlaku dalam diri penulis. Semoga kita mengambil iktibar darinya, Insyaallah)

Dan shabat2 ana yang dikasihi...pabila hidayah ALlah itu datang menjenguk dlm diri, jgnlah diabaikan kerna dtgnya ia utk mnsucikan hati dan iman, pengubat dosa yg bpnjangan dan pnebus damai yg mresahkan tiap deruan nfsu yg bmaharajalela...
Semoga hidayah ALlah kan trus subur dan mmncar dlm hati2 hambaNYA.... insyaAllah

wassalam....

Di Persimpangan Ini


Bismillahirrahmanirrahim...


Assalammualaikum wbh

Di persimpangan ini,
Ana mencari arah hidup sempurna
Bersama watak2 hati pelbagai rupa
Ada kebaikan diperolehi
Ada teladan ingin diselidiki kembali
Begitu juga sebaliknya yg dicari
Mereka mula mendampingi

Mata hati kian sirna
Silau melihat watak2 ini
Terkadang menyenangkan
Terkadang menjengkelkan
Terkadang trase ingin jauh berlari
Benarkah laluan yang dipilih
Atau sekadar penyejuk bicara hati
Yang bergelodak menginginkan kesempurnaan diri

Pabila di lalui persimpangan itu
Arah mana yang ingin dimasuki
Di hadapan penuh ranjau duri
Berkerumun ujian & dugaan menanti
Bakal menguji iman & taqwa
Terperosok jika silap melangkah

Di kiri dan kanan terlihat nikmat dunia
Watak2 meliuk lentok meminta jawapan
Marilah ikut kami..
Marilah bergabung dengan kami
Hidupmu pasti kan bahagia
Inilah syurgawi dunia

Di dalam dilema ini
Ana merenung jauh ke dasar hati
Jasad menggigil kesejukan
Hati berkecamuk mencari jawapan
Minda meronta memilih kehidupan
Bibir berbicara meniti satu nama
Ya ALlah.... Ya ILahi.....
Jalan mana yang terbaik buatku

Airmata ini mengalir lagi
Deras, sayup2 kedengaran
Jalan2 itu menangis hiba
Melihat ana kesorangan tanpa teman
Di hadapan, kiri dan kanan
Watak2 itu turut simpati

Sapaan angin berlalu damai
Ada jawapan penentu kehidupan
Pilihlah jalan hadapanmu
Biar berliku, biar berduri
Namun di akhir jalan
Ada kebahagiaan dikau temukan
Ada balasan bakal di miliki
Di sanalah kehidupan yang sementara
Walau diuji, walau diduga
Imanmu pasti kan lebih sempurna

Jangan kau tertarik di kiri & kanan
Merekalah perosak dunia
Nafsu & syaitan bergandingan
Mengajakmu hidup bahagia
Namun penuh kepalsuan
Di akhir jalanan kau terdampar
Lelah kelemasan

Di persimpangan ini
Akhirnya ana memilih jalan hadapan
Biarlah diduga & diuji
Itu lebih manis & lazat dari kiri & kanan
Kebahagiaan bpanjangan
Jalan syurgawi dlm genggaman
Syukran Ya ALlah
Mata hati redup tersenyum
Alhamdulillah.. inilah jalan yang kucari
Langkah2 menghayun gagah tanpa halangan
Menanti gembira ganjaran diterima

wassalam...


Related Posts with Thumbnails