“ TIDAKLAH KERANA CINTAKAN ALLAH, MANUSIA TERKORBAN DAN BERKORBAN. TANPA CINTA LENYAPLAH AGAMA..TIDAKLAH KERANA CINTAKAN KEKASIH, MELAINKAN KERANA ILAHI. TANPA DIA TIADALAH KEHIDUPAN....” (HUKAMAK)

Rabu, 30 Jun 2010

Muhasabah Cintaku...

Bismillahirrahmanirrahim....

Assalammualaikum wbh...

Harini bila berbicara tentang ibu, pasti yang di perantauan teringat bonda di rumah, pasti di kejauhan merindui kehadirannya dan pasti tiap usai solat mnyusul doa pengerat hati walau jauh di pandangan mata...

Bukan mudah menjadi ibu, bukan mudah melayani karenah anak2 pelbagai ragam dan bukan susah membalas jasa mereka sebelum perginya tanpa kita sedari, sebelum ajalnya datang tanpa tanda sebelum ketiadaannya menyesali diri yang xpernah mahu pedulikan dirinya.

Ingatkah antum tentang seorang sahabat yang bertanya kepada Rasulullah s.a.w. Ya Rasulullah, selepas ALlah siapakah yang patut aku cintai? jawabnya : Ibumu, selepas itu siapa ya Rasulullah, jawapan baginda tetap Ibumu dan buat kali terakhirnya baginda masih menjawab IBUMU dan kemudiannya barulah ayahmu...

Mengapa baginada sendiri pown berkata yang demikian. Kerna walau sekaya mana anda, walau sesempurna mana anda dan walau sehebat mana pun anda. Anda dikandung oleh seorang insan yang bernama IBU. Selama 9 bulan sahabatku, 9 bulan... bukan suatu detik yang singkat, bukan pula suatu detik yang menyenangkan beliau dan bukan semudah yang dikata...Dan tinta pena memulakan cerita...

Semasa kita berumur 1 tahun, Ibu menyuap kita makan dan memandikan kita. Kita membalas budinya dengan menangis sepanjang malam.

Semasa kita berumur 3 tahun, Ibu menyiapkan makanan istimewa dan berzat untuk kita. Kita membalas budinya dengan menumpahkan makanan ke atas lantai.

Semasa kita berumur 4 tahun, Ibu membelikan kita crayon. Kita membalas budinya dengan menconteng dinding di rumah.

Semasa kita berumur 5 tahun, Ibu membelikan kita baju baru untuk Hari Raya. Kita membalas budinya dengan mengotorkan baju apabila jatuh ke dalam lopak.

Apabila kita berumur 7 tahun, Ibu menghantar kita ke sekolah. Kita membalas budinya dengan menjerit, "SAYA TAK MAHU PERGI SEKOLAH."

Semasa kita berumur 10 tahun, Ibu menghantar kita ke kelas tuisyen, membawa kita shopping, menghantar kita ke rumah kawan dan sebagainya. Kita tidak langsung menoleh ke belakang dan mengucapkan terima kasih mahupun menyalam tangannya, setiap kali Ibu menghantar kita.

Apabila kita berumur 11 tahun, Ibu membelikan kita sebiji bola sepak. Kita membalas budi Ibu, dengan menendang bola dan memecahkan cermin tingkap rumah jiran kita.

Semasa kita berumur 12 tahun, Ibu menasihatkan kita supaya tidak terlalu banyak menonton TV. Kita membalas budi Ibu dengan asyik menonton TV, sebaik sahaja Ibu keluar dari rumah.

Apabila kita berumur 13 tahun, Ibu menegur fesyen rambut kita yang kurang sopan. Kita membalas budi Ibu dengan berkata bahawa Ibu tak ada "TASTE."

Apabila kita berumur 16 tahun, Ibu inginkan dakapan setelah penat dan baru balik bekerja sehari suntuk. Kita membalas budinya dengan mengunci diri kita dan bersendirian di dalam bilik.

Apabila kita berumur 17 tahun dan lulus peperiksaan, Ibu menangis gembira. Kita membalas budi Ibu dengan tidak balik ke rumah hingga larut malam, kerana enjoy & celebrate dengan kawan-kawan.

Apabila kita berumur 19 tahun Ibu membelanjakan wang yang banyak untuk menghantar kita ke universiti, mengangkat beg kita dengan kasih sayang, sampai ke hostel kita. Kita membalas budi Ibu, dengan bersalaman dengan Ibu di luar dorm, takut malu dilihat kawan-kawan.

Apabila kita berumur 20 tahun, Ibu bertanya dengan rasa prihatin kita ada boyfriend/girlfriend ke? Kita membalas budi Ibu dengan berkata --- " Ibu ni kepohlah!!"

Apabila kita berumur 21 tahun, Ibu bertanya apa cita-cita kita. Kita membalas budi Ibu dengan berkata, "saya tak mahu jadi macam ibu!!"

Apabila kita berumur 23 tahun, kita mendapat kerja yang pertama dan tinggal dirumah sendiri - Ibu membelikan baju untuk kita memulakan kerja baru. Kita membalas budi Ibu dengan memberitahu kawan-kawan bahawa baju itu tidak cantik kerana Ibu yang belikan.

Apabila kita berumur 25 tahun, kita berumahtangga - Ibu menangis gembira dan berkata betapa Ibu kasih dan sayang pada kita. Kita membalas budi Ibu dengan berpindah 300 kilometer jauh dari Ibu.

Apabila kita berumur 27 tahun, Ibu menelefon dan memberi nasihat tentang penjagaan bayi, anak kita. Kita membalas budi Ibu dengan berkata, "Zaman sekarang lain Ibu..!!!!"

Apabila kita berumur 40 tahun, Ibu menelefon dan memaklumkan majlis kenduri di kampung. Kita membalas budi Ibu, dengan berkata - "saya sibuk!!!!"

Apabila kita berumur 50 tahun, Ibu jatuh sakit dan perlukan penjagaan dan kasih sayang. Kita membalas budi Ibu dengan datang melawat Ibu sekali dengan membawa sedikit buah apple dan merungut tentang kesibukan bekerja dan terpaksa balik segera.

Dan kemudian, pada suatu hari, Ibu meninggal dunia. Dan kita tidak sempat untuk membalas segala jasa-jasa Ibu. Semuanya sudah terlambat dengan usungan jenazah ibu keluar dari rumah.

Dan apabila kita menangis dan ingin meminta maaf padanya, hanya batu nisan ibu yang ditatap kaku tanpa balasan mesra.


Beginilah yang sering berlaku sahabatku. Bila ibu ada kita remehkan kehadirannya. Kita layani dia macam orang gaji. Kita abaikan setiap peringatn dan nasihat darinya. Kita xhiraukan permintaan yang hanya sedikit darinya dan kita biarkan dia kesorangan tanpa teman ketika dirinya memerlukan.

Mungkin di hatinya terdetik " Begini balasan seorang anak yang ku sayang2, yang ku belai manja dan ku tatang bagai minyak yang penuh, xpelah.... ibu halalkan tiap kudrat yang kelelahan, tiap titis susu yang kuberikan dan tiap keringat yang berjujuran. kerna kau anakku dunia dan akhirat"

Wahai sahabat2 yang ana kasihi.. Marilah sama2 kita sedekahkan al-fatihah buat ibu yang sentiasa memberikan
yang terbaik buat kita. Berubahlah sahabt2 seblum penyesalan berpanjangan melingkari diri kita. Kerna SYURGA ITU DI TELAPAK KAKI IBU.....



wassalam....

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts with Thumbnails