“ TIDAKLAH KERANA CINTAKAN ALLAH, MANUSIA TERKORBAN DAN BERKORBAN. TANPA CINTA LENYAPLAH AGAMA..TIDAKLAH KERANA CINTAKAN KEKASIH, MELAINKAN KERANA ILAHI. TANPA DIA TIADALAH KEHIDUPAN....” (HUKAMAK)

Jumaat, 7 Mei 2010

DI MANA SIFATMU???

Bismillahirrahmanirrahim....


Assalammualaikum wbh.....

Salam kemantapan rohani.... ALhamdulillah, ana selamat sampai ke teratak bonda, sekian lama membawa diri utk bjuang dlm mnyelamai ilmu yang bermanfaat buat khidupan duniawi....
Baru sebentar tadi ana membelek surat khabar.. Agak lama tidak melihatnya, al maklum hidup seorang mahasiswa, pasti berbeza... Ada satu kisah yang berjaya menghentikan bebola mata ini utk mmbacenye sehinga habis. Kelihatan satu crita yang menyayat serta menyentap di hati... Seorang nenek dibunuh tanpa belas kasihan... Manusia zaman kini semakin menyamai sifat haiwan yang tidak punya akal utk bfikir, tidak punya hati utk di nilai dan tidak punya minda utk bezakan baik & buruk.... Dan, tinta hati ini memulakan katanya...

MANUSIA

Hari ini....
Manusia kian hilang sifat malunya
Bergelomang dengan maksiat
Berzina di hadapan khalayak
Berpimpin tangan pada yang bukan muhrim
Bergurau senda tanpa batasan
Sewenang2nya bergaulan dengan pasangan
Mereka lupa dengan yang di atas
Mereka alpa pada si DIA yang sentiasa memerhati
Mereka xpeduli dengan azab siksaannya
Mereka leka dengan nikmat dunia penuh kepalsuan

Harini....
Manusia kian kejam dan rakus
Menongkah arus dunia seenaknya
Bagaikan hidup selamanya
Membunuh,memperkosa dan merosakkan isi dunia
Mengapa manusia???
Di mana nilai dan sifat yang ada di hatimu?
Kau biarkan ia tersorok
Kau biarkan ia menyepi
Kau biarkan ia malap tanpa belas kasihan
Mengapa iman itu kau biarkan??
Mengapa cahaya itu kau lepaskan??
Mengapa peluang itu kau abaikan??
Adakah lagi itu semua tatkala kau mula menyesal
Masihkah bersisa tatkala hatimu kekosongan

Hariini...
Manusia semakin hilang perikemanusiaannya
Anak2 kecil dibuang di tepian
Di longkang, semak, masjid dan kedai
Senangnya diperlakukan sebegitu
Adekah mase kecilmu ibumu berbuat demikian
Bukankah dirimu ditatang bagai minyak yang penuh
Bahkan dibelai dan dimanja berlebihan
Sehingga dirinya kepenatan tidak diabaikan
Walau di jalan keji kau perolehi...
Bayi itu masih seorang insan
Tidak mengerti apa itu dunia
Belum mengenal dosa dan pahala
Masih ingin mengenali ibu dan ayahnya

Harini....
Manusia hilang akhlak baiknya
Kerna ingin bebas terbang ke sana sini
Ye...semua berhak untuk itu
Tapi.....
Kebebasan yang bagaimana kau ingini...
Jika syaitan menjadi jalanmu
Binasalah hingga ke akhirnya
Kerna kebebasan itu jauh dari ILahi...
Jika Islam pilihanmu...
Pasti jiwa dan hatimu tenang setiap waktu
Mendambakan cintaMU Ya Robbi
Hati yang kosong berisi kenikmatan rohani

Wahai manusia...
Semakin kau meningkat dewasa
Semakin kau mengenal watak2 manusia
Semakin kau memahami hidup di dunia
Plihlah jalan yang lurus walau penuh berduri
Kerna durinya mengajar kau erti nikmat sebenar
Dunia dan Akhirati..
Kerna di situ letaknya kebebasan yang dicari
Iman yang kian rapuh dibentengi
Hati yang kian gelap diterangi
Jiwa yang kian kacau ditenangi
Minda yang kian rosak di damaikan
Jasad yang kian lemah dipulihkan
Rohani yang kian malap bersinaran
Dan dirimu yang jauh menyimpang dariNYA
Kembali ke jalan yang satu dan di redhai ILahi...

Manusia...
Selagi dirimu bernama manusia
Kejadianmu datangnya dari tanah
Dan ke tanah jua kamu kan kembali
Beringatlah sentiasa
Berubahlah selagi masih ada masa
Ingatlah seperkara yang mungkin sudah kamu lupa
Dosamu walau sekadar sekecil zarah
Keampuanan ILahi pasti kan menjadi penawarnya
Kebaikanmu walau setitis embun pagi
Martabatmu pasti diangkat tinggi di sisiNYA
Moga menjadi renungan padamu
Dan selamat beramal sebelum ajal menjemputmu...

Oleh itu, marilah kita sama2 memperbaiki diri yang sering leka dan lalai dalam jagaNYA. Sering pula membuatNYA murka dan kecewa dengan sikap kita. Moga perubahan ini adalah perubahan yang menjanjikan syurgawi pabila hari itu kan tiba....i.ALlah...

wassalam....

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts with Thumbnails