“ TIDAKLAH KERANA CINTAKAN ALLAH, MANUSIA TERKORBAN DAN BERKORBAN. TANPA CINTA LENYAPLAH AGAMA..TIDAKLAH KERANA CINTAKAN KEKASIH, MELAINKAN KERANA ILAHI. TANPA DIA TIADALAH KEHIDUPAN....” (HUKAMAK)

Ahad, 11 April 2010

Warkah CINTA buat Si DIA 2


Bismillahirrahmanirrahim...

Assalammualaikum wbh...

Ape khabar HATI??
Ape khabar
IMAN??
Ape khabar NAFSU
??
Ape khAbar JIWA??
Dan ape khabar JASADmu??
Ana berharap semuanya sihat walafiat hendaknya...
Harini tinta hatiku ingin mencoret satu lagi nukilan hati iaitu mengenai
** WARKAH BUAT SI DIA 2 **

khususan ila BONDA TERCInTA

Bonda...
Sedari kau mengandungkanku selama 9 bulan
Pelbagai karenah telah dikau layani
Terkadang diriku meloyakan tekakmu
Kau terpaksa mengeluarkan cairan yang tidak kau sukai
Untuk melegakan kesihatan diri..
Terkadang tendangan halus ku berikan
Sakit perutmu diriku buat
Tapi kesabaranmu merundumkan segalanya
Dan pabila saat getir itu tiba
Sepenuh kudrat dan tenaga telah kau kerahi
Nyawamu turut kau pertaruhkan
Demi seorang insan
Yang ingin melihat dan mengerti kehidupan duniawi
Hanya ALlah sahaja yang mengetahui

Bonda...
Saat diriku dilahirkan..
Kau tersenyum dalam tawa yang xbermaya
S
etelah lelah menyabung nyawa
Menanti lahirnya seorang hamba
Yang kan bergelar Khalifah ALlah
Dan detik2 getir itu kau lalui dgn penuh pengorbanan..

Ayahanda....
Di telinga kananku berkumandang alunan azan
Di telinga kiriku kau perdengarkan kalimah iqamah
Syahdu nye ketika itu..
Pasti mengalir air mata seorang bonda dan ayahandaAir mata kegembiraan..
Airmata keinsafan
Aan airmata kesyukuran..

Bonda....
Kau mendidikku dengan penuh kesabaran..
Menjageku dengan penuh ketelitian
Dan kau membimbingku bagai menatang minyak yang penuh
Tak pernah sekalipun kau mengeluh kelelahan
Tapi masih ku dengar dan kulihat keringatmu di raut wajahmu yang keletihan
Namun sedaya upaya kau coba sorokkan...

Bonda....
Dari aku hanya mampu memanggil emak,emak
Dari ku pandai merangkak dan bertatih
Dari ku sudah mampu berlarian anak
Dan dari mulut ini sudah mampu berkata2Kau sudah boleh tersenyum lega.
Kerna anakmu kini sudah menginjak dewasa

Bonda...
Dengan tanganmu, aku sudah mampu ke sana ke mari
Dengan didikanmu ku sudah mampu mengenal erti kehidupan
Dari belaianmu ku sudah mampu menjadi seorang manusia
Dan dari kasihmu ku sudah mampu mengenal CINTAKU yang ABADI

Bonda...
Semakin ku meningkat dewasa
Banyak sekali kau menahan rasa..
Dengan sikapku yang pelbagai rupaDengan karenahku yang pelbagai aneka
Dan dengan ragamku yang pasti membuatmu terdiam seketika..
Bonda...
Bila ku renung wajahmu dalam2
Kelihatan perit jerih seumur usiamu
Kedut di rautmu
Menghimpunkan 1001 cerita
Pasti xterungkap dengan kata2...

Bonda....
Akhir kata..
Maafkanlah anakanda mu ini

Mungkin ade ketikanya KATAMU ku ABAIKAN
Mungkin ade saatnya
perintahmu ku BANTAHI
Mungkin ada kalanya
perilaku ku MENJENGKELKAN
Dan mungkin ade masenya
kata2ku MENYAKITKAN
Maafkanlah..
Kerna SYURGA itu di BAWAH TELAPAK KAKI BONDA...

video


wassalam

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts with Thumbnails